Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

INSIDIOUS CHAPTER 3 : When The Chill Goes Downhill

Quote:
Elise Rainier: Give her back!
Nice-to-know:
James Wan tidak menyutradarai seri ketiga ini karena tengah mengerjakan Furious 7 (2015).

Cast:
Stefanie Scott sebagai Quinn Brenner
Dermot Mulroney sebagai Sean Brenner
Lin Shaye sebagai Elise Rainier
Angus Sampson sebagai Tucker
Leigh Whannell sebagai Specs
Tate Berney sebagai Alex Brenner
Steve Coulter sebagai Carl
Hayley Kiyoko sebagai Maggie

Director:
Merupakan debut penyutradaraan Leigh Whannell yang sebelumnya menulis dan turut membintangi dua prekuelnya.

W For Words:
Tidak adil rasanya jika nama James Wan berkibar sendirian meski pencapaiannya di genre horror/thriller selama satu decade terakhir memang mengagumkan. Siapa yang tidak mengenal dwilogi Insidious atau septuple Saw. Namun jangan lupakan tandem setianya, Leigh Whannell yang bahkan sudah mendukung Wan dengan mengambil peran dalam feature debutnya, Stygian (2000). Tiba saatnya Whannell mendapatkan spotlight nya sendiri dengan menggawangi seri ketiga dari franchise horror yang dikembangkannya ini. Thanks to Wan's decision for directing Furious 7. I know most of us were disappointed when we got that news in the first place. But hey, give this dude a chance to show what he's got.

Remaja putri Quinn bertekad menentukan jalan hidupnya sendiri lewat percobaan seni peran paska SMU berakhir. Namun sang ayah Sean kerap membebaninya dengan tanggungjawab akan adiknya Alex. Dalam kebuntuan dan kesedihannya, Quinn lantas kerap mencoba berkomunikasi dengan mendiang ibunya Lilith. Cenayang Elise yang ditemuinya sontak menyadari bahwa ada arwah lain yang mengikuti Quinn bahkan mengancam nyawanya. Namun Elise harus berjuang mengatasi ketakutannya sendiri sebelum membantu keluarga Brenner melewati kemelut tersebut.











Dari segi cerita, nyaris tidak ada yang baru yang ditawarkan oleh Whannell. Pakem 'roh yang meninggalkan tubuh' masih jadi menu utama. Mungkin proyeksi astral itu sendiri memang diyakini masih menyimpan banyak misteri akan alam hidup dan mati. Setting rumah yang berpindah ke apartemen tua setidaknya memberikan perspektif baru bagi penonton. Bagaimana tetangga samping dan atas anda bisa menciptakan situasi janggal yang tidak diharapkan.

Dari segi eksekusi, semua trik yang digunakan Wan berupaya dihadirkan kembali. Scoring music yang membangun atmosfir masih terbukti efektif mengiringi setiap jump scares yang tentu saja ditunggu-tunggu audiens. Namun perbedaan visi dan penyusunan sekuens dalam storytelling nya yang cukup kentara tak dapat dipungkiri seberapapun kerasnya Whannell berusaha. Coba cermati penampakan hantu demi hantu yang terasa seperti perpaduan gaya barat dan timur.













Jajaran cast yang mumpuni terbilang menjadi penyelamat prekuel ini. Aktris senior Shaye mampu menerjemahkan karakter cenayang Elise yang superior sekaligus rapuh pada saat bersamaan. Pendatang baru Scott akan dengan mudah mengambil simpati penonton karena sejak menit awal tokoh Quinn sudah dirundung nasib malang. Mulroney tampak meneruskan apa yang sudah dilakukan Wilson melalui karakter ayah yang bertekad mempertahankan anak kesayangannya meski kali ini tanpa 'kekuatan khusus'. Berbagai pendukung juga sukses menjalankan peranan masing-masing, terutama Angus Sampson.

Insidious Chapter 3 jelas merupakan seri terlemah dari semuanya. Sajian horor yang sebetulnya masih bisa menakuti tetapi tidak sampai merasuki pikiran anda. No matter how bad i (or most reviewers) wrote about this, you're still gonna watch it. Keputusan yang samasekali tidak salah karena beberapa petunjuk yang tersebar di sepanjang film harus anda rangkai demi keutuhan sebuah trilogy yang diharapkan tidak ditambahkan kembali. Some of set-up scenes were creative enough to raise chills. Which one works best for you is your duty to find out.

Durasi:
97 menit

Movie-meter: